Apr 30, 2009

Srikandi As-Syahidah

"Mereka tidak mati bahkan mereka sentiasa hidup di sisi Allah S.W.T."


AS-SYAHIDAH WAFA' BINTI IDRIS (Syahid pd 27 Jan 2002)


Menemui syahid pada 27 Januari 2002 (sesetengah mengatakan pd 29.Jan.02)ketika berusia 28 tahun (sesetengah mengatakan 26 tahun)... Beliau melakukan amaliyyah istisyhadiyyah dengan meletupkan dirinya di tengah-tenga bandar Al-Quds (Baitul Maqdis) menyebabkan beberapa orang Yahudi terkorban 150 cedera. Beliau merupakan wanita petama yang melakukan serangan seperti itu. Beberapa hari kemudian, ulama-ulama di Universiti Al-Azhar, Kaherah mengisytiharkan bahawa kematian Wafa' adalah SYAHID. TAKBIR!!!


AS-SYAHIDAH DAREEN ABU AYSHEH (Syahid pd 27 Feb 2002)


Menemui syahid pada 27 Februari 2002 iaitu ketika beliau berusia 21 tahun.Kata-Kata Dareen yang disiarkan oleh media Arab ANN : “Aku ingin menjadi wanita kedua (selepas Wafa’)….untuk melakukan operasi syahid dan untuk membalas dendam darah yang syahid dan pengotoran kesucian Masjid Al-Aqsa.. Hasil amaliyyah istisyhadiyyah beliau menyebabkan 4 orang tentera Israel terbunuh. Muslimat yang berjiwa mujahidah semestinya ditiupkan semangat roh jihad dalam diri mereka bukan dilemparkan dengan kata-kata mahupun pandangan yang melemahkan hati mereka untuk meneruskan perjuangan. Teruskan perjuangan ayyuhal mujaahidah!


AS-SYAHIDAH AYAT MUHAMMAD AKHRAS (Syahid pd 29 Mac 2002)

Menemui syahid pada 29 Mac 2002 iaitu ketika berusia 16 tahun (sesetengah pendapat mengatakan 18 tahun). Mengejutkan dunia kerana beliau melakukan amaliyyah istisyhadiah dalam usia yang terlalu muda dan juga merupakan seorang wanita. Sasaran operasi syahid beliau ialah warga Israel di sebuah pasaraya yang bertempat di Kyriat Hayovel, Jerusalem . Hasil amaliyyah istisyhadiyyah beliau menyebabkan 2 orang Yahudi terbunuh dan 28 cedera. As-Syahidah Ayat adalah merupakan pelajar Sekolah Menengah (atas) Bait Laham yang sangat cerdas dan bijak. Beliau bercita-cita untuk menjadi wartawan yang akan menghebahkan kepada dunia tentang kekejaman & kezaliman Yahudi laknatullah ke atas bangsanya. Kata-Kata : “ Apa nikmatnya hidup di dunia ketika kematian selalu mengintai kita. Mana yang lebih indah, mati dalam ketidakberdayaan dan kehinaan atau gugur di medan jihad”. Kematian seorang mujahid akan membangkitkan keberanian mujahid-mujahid yang lain, bukan sebaliknya”.


AS-SYAHIDAH ANDALEEB TAKAFKA (Syahid pd 12 April 2002)

Menemui syahid ketika berusia 20 tahun. As-Syahidah Andaleeb melakukan amaliyyah istisyhadiyyah pd 12 April 2002. Hasil tekad beliau menyerang bas Israel menyebabkan 6 orang Yahudi terbunuh dan 104 cedera. Sebelum melakukan operasi syahid, beliau berkata: “when you want to carry out such an attack, whether you are a man or a woman, you don’t think about the explosive belt or about your body being ripped into pieces. We are suffering. We are dying while we are still alive.” (wawancara sebelum operasi). Andaleeb meledakkan ikatan bom dipinggangnya didalam sebuah bas yang dipenuhi warga Yahudi.


AS-SYAHIDAH HIBA AL-DARAGHMA (Syahid pd 19 Mei 2003)

Menemui syahid pada usia 19 tahun iaitu pada 19 Mei 2003. As-Syahidah Hiba melakukan amaliyyah istisyhadiyyah di Bahagian luar Amakim Shopping Mall, Afula Utara Israel. Hasilnya 3 orang Yahudi terbunuh dan 93 cedera. Hiba melakukan operasi syahid melalui Brigade Al-Quds iaitu sayap ketenteraan Harakah Jihad Islami, Palestin. Hiba adalah seorang muslimah yang tidak pernah berbicara dengan mana-mana lela ki (kecuali ahli keluarganya) dan menghindarkan dirinya untuk minum kopi atau teh di cafeteria Al-Quds Open University. Semua temannya hanya pelajar perempuan. Sepupu beliau Murad ( lela ki) tak pernah melihat wajah beliau. Murad (Mahasiswa yang berusia 20 tahun) berkata “saya tidak pernah melihat wajah Hiba, saya tidak pernah berbicara dengannya, saya tidak pernah berpimpin tangan dengannya (sebagaimana lela ki lain). Pertama kali didunia ini saya melihat wajahnya adalah pada Islamic Jihad Poster yang dibuat setelah beliau mati”.


AS-SYAHIDAHHANADI TAISEER JARADAT (Syahid pd 4 Okt 2003)

Hanadi Tayseer Abdul Malek Jaradat ( هنادي تيسير عبدالمالك جردات ) dilahirkan pada 22 Sept 1975 dan meninggal dunia pada 4 Okt 2003. Beliau adalah seorang pengebom bunuh diri (baca: Amaliyyah Istisyhadiyyah) yang berasal dari Jenin, Palestin. Beliau melakukan aksi pengeboman pada 04 Okt 2003 di restoran Maxim, Bandar Haifa, Israel. Hasil operasi yang dilakukan oleh Hanadi berjaya membunuh 21 orang Yahudi dan mencederakan 50 yang lain. Hanadi merupakan muslimah ke-2 yang berjaya direkrut oleh Harakah Jihad Islami, Palestin untuk melakukan Amaliyyah ini. Sebelum operasi tersebut, Hanadi begitu teruji dengan kematian tunangnya, adiknya, Fadi, 25 dan sepupunya, Salah, 34 yang dibunuh oleh Angkatan Pertahanan Israel dalam satu penyerbuan di Jenin pada Jun 2004. Hanadi melakukan operasi syahid melalui Brigades Al-Quds iaitu sayap ketenteraan Harakah Jihad Islami, Palestin. Menurut keluarganya, Hanadi tidak memaklumkan kepada sesiapapun kemana dia pergi pada hari itu dan mereka beranggapan beliau ke pejabat undang-undang tempat dia bekerja. Operasi beliau dipermudahkan oleh Allah.Dengan tubuhnya yang dipasang bom, beliau dengan mudah melintasi pengawal keselamatan di restoran tersebut tanpa diragui sedikitpun oleh mereka.

AS-SYAHIDAH REEM SOLEH AR-RIYASHI (Syahid pd 14 Januari 2004)


Umur : 22 tahun. Asal : Daerah Zaitun, Bandar Ghazzah. Kerjaya : Mahasiswi (jurusan Sains) Tarikh Amaliyyah : 14 Januari 2004 (Rabu) Sasaran : Pos Tentera Tempat : Erez, yang terletak antara Israel dan Jalur Ghazzah. Hasil : 4 tentera Yahudi terbunuh dan lebih 10 cedera. Kata-Kata : “Demi Allah, kalian boleh sahaja meremukkan tulang belulangku, memotong-motong tubuhku serta mampu mencincang-cincangnya. Tetapi kalian tidak akan pernah boleh mengubah agamaku dan mengubah panji perjuanganku. Ingatlah selalu ucapanku. Aku selalu mengatakan kepada diriku, “ wahai diri ! jadilah kamu sebagai penentang Zionis yang memilki rasa dengki abadi sebagai musuh agamamu. Jadikanlah setiap titis darahmu sebagai penghantar dirimu menuju syurga yang kekal abadi”. Reem melakukan operasi syahid melalui melalui Brigades As-Syahid Izzuddin Al-Qassam iaitu sayap ketenteraan HAMAS. Reem adalah seorang ibu muda yang telah mempunyai 2 orang anak. Anaknya yang pertama, Dhuha, kurang dari 3 tahun dan Muhammad, 1 tahun setengah, hasil perkahwinan beliau dengan Ziyad ‘Awwad, 27. Setiap orang yang mengenali Reem, pasti akan mengatakan, “Reem adalah sosok pemberani yang sangat luar biasa”.Reem adalah seorang isteri yang taat pada suaminya dan memiliki komitmen yang tinggi. Beliau memohon izin dari suaminya terlebih dahulu untuk melakukan operasi. Izin adalah syarat yang telah ditetapkan oleh Brigade As-Syahid Izzuddin Al-Qassam sebelum seseorang melakukan operasi. Reema tidak terlalu sulit untuk mendapatkan izin suaminya, Ziyad. Dia menyambut baik hasrat isterinya itu. Bahkan, Ziyad turut serta dalam mengordinasikan tugas yang akan dilakukan oleh sang isteri pada pagi Rabu tersebut. Ziyadlah yang menghantar isterinya ke pos perbatasan militer Israel di Irez. Pos itu merupakan pos pemeriksaan ribuan pekerja Palestin yang hendak melintasi perbatasan menuju wilayah yang diduduki Israel sejak 1948. Ziyad sempat tinggal sejenak berhampiran pos pemeriksaan untuk memastikan bunyi ledakan bom yang akan diledakkan oleh isterinya. Ia merasa tenang saat mendengar suara ledakan tersebut. Jasad Reem hancur berkeping-keping bersama ledakan bom yang diikat di tubuhnya.


AS-SYAHIDAH ZAINAB ABU SALEM (Syahid pd 22 Sept 2004)


Umur :18 tahun. Kerjaya : Pelajar Tarikh Amaliyyah : 22 Sept 2004. Sasaran : Tentera Israel di sempadan. Tempat : Hentian Pejalan Kaki (tempat teksi), sempadan Israel, Jerusalem. Hasil : 02 Polis Israel jaga sempadan terbunuh dan 17 cedera. Zainab menjadi wanita ke 8 dalam melakukan operasi syahid ini sebagai usaha untuk membebaskan Palestin. Ketika itu, perkampungannya mula dimasuki oleh penjajah Israel. Mereka sekeluarga akhirnya meninggalkan kampung menuju kem pelarian Askar di West Bank berhampiran Kota Nablus kerana beranggapan kediaman mereka akan doroboh oleh jentolak Israel.Menurut adik Zainab, Tariq, 12, “saya tidak tahu apa yang terjadi. Jelas Tariq yang saat itu merasa tidak percaya dengan kematian kakaknya itu. “Saya tidak tahu dimana dia. Dia tiada di rumah”. Keluarganya juga mengaku tidak mengetahui perancangannya itu. Saat itu, bapa Zainab, Ali, yang baru sahaja keluar dari hospital kerana baru sembuh dari pembedahan membuka saluran darah yang tersumbat, jatuh dan dibawa kerumah sakit setelah mendengar kematian anak perempuannya. Ibunya juga turut pengsan dan dibawa ke rumah sakit tempatan. Menurut saudara Zainab pula, beliau mengakui bahawa As-Syahidah ini baru sahaja lulus dari Sekolah Menengah Atas dan telah lulus ujian untuk masuk ke university yang dia mahukan. Bapa saudaranya, Mustafa Shinawi, 55, ketika memberi komentar tentang Zainab, beliau menyebut, “penindasan ada dimana-mana. Setiap orang Palestin mempunyai cara masing-masing untuk menyatakan bantahan terhadap Israel”.


AS-SYAHIDAH MERFAT MAS'UD (Syahid pd 6 Nov 2006)

mur :18 tahun. Asal : Beit Hanoun. Kerjaya : Mahasiswi. Tempat : Islamic University of Gaza . Tarikh Amaliyyah : 6 November 2006. Sasaran : Sejumlah tentera Israel yang ingin menggeledah rumah rakyat Palestin. Tempat : Sebuah jalan di Beit Hanoun. Hasil : Seorang tentera Israel mati dan beberapa orang cedera. Dua hari setelah tentera Israel menembak sekumpulan ibu-ibu Palestin yang ingin menuju ke Masjid Beit Hanoun yang mengorbankan 2 orang ibu, Mirfat nekad untuk melakukan pembalasan. Dengan mengikat bahan peledak dipinggangnya, Merfat menuju ke sebuah pos pemeriksaan tentera Israel dan meledakkan bom tersebut sehingga berjaya membunuh seorang tentera Israel dan mencederakan beberapa yang lain. Merfat melakukan operasi syahid melalui Briged Al-Quds iaitu sayap ketenteraan Harakah Jihad Islami, Palestin. Tape video rakaman ucapan Merfat disiarkan oleh Jihad Islami selepas kejadian. Merfat menjadi muslimah ke-9 melakukan operasi syahid ini. Mirfat Mas'ud, Syahidah Beit Hanoun: Berbuka Puasa di Syurga “ Aku siapkan makanan untuk berbuka puasa sambil menunggu kepulangannya dari kampus. Hari ini dia berpuasa, tapi ternyata dia ingin berbuka puasa disyurga…” demikian potongan kalimah luar biasa yang keluar dari seorang ibu kepada gadis Beit Hanoun, iaitu As-Syahidah Mirfat Mas’ud. Usianya baru menjangkau 18 tahun. Namanya menjadi buah mulut rakyat Palestin dan muslimin dunia yang mengikuti perjuangan Muslim Beit Hanoun ketika (Beit Hanoun) di bom oleh tentera Israel. Mirfat adalah gadis pelaku aksi syahid di Hari Isnin minggu itu.Didalam surat wasiat yang ditulisnya sebelum melakukan aksi syahid tersebut, ia menyerukan bangsanya untuk tetap melakukan perlawanan. Katanya, “ wahai bangsaku yang selalu berada dalam kondisi berjaga, tetaplah diatas jalan ini. Jalan perlawanan. Peliharalah janjimu untuk darah para syuhada’ . Hari ini aku keluar melakukan aksi syahid untuk membalas semua yang pernah dilakukan penjajah Zionis Israel dalam bentuk pembantaian, agar aksi ini menjadikan jasad-jasad kita sebagai api yang membakar habis penjajah yang bengis."


AS-SYAHIDAH FATIMAH UMAR MAHMUD AN-NAJAR (UMMU MUHAMMAD) [Syahid pd 23 Nov 2006]

Umur :57 tahun. Asal : Bandar Jabalya. Kerjaya : Aktivis perjuangan Muslimah Palestin. Tarikh Amaliyyah : 23 November 2006. Tempat : Ghazzah. Hasil : 5 tentera Israel cedera. Beliau juga dikenali oleh masyarakat dengan panggilan Ummu Muhammad, seorang wanita tua yang sentiasa berada dibarisan hadapan dalam demonstrasi-demonstrasi dihadapan tentera Israel bersama muslimah Palestin. Melihat nasib bangsanya yang ditindas, Ummu Muhammad berikrar untuk mengorbankan dirinya demi kemerdekaan Palestin. Umurnya yang tua tidak menjadi penghalang. Bahkan umum mengetahui, beliau adalah ibu kepada 9 orang anak dan nenek kepada 41 orang cucu. As-Syahidah Fatimah dikenal sebagai wanita yang sanggup mengetuai muslimah-muslimah Palestin yang lain, membentuk pasukan perisai manusia bagi menyelamatkan beberapa Muslimin Palestin yang terperangkap didalam masjid Beit Hanoun. Mereka tidak boleh keluar kerana diserang oleh peluru-peluru tentera Israel yang telah mengepung mereka pada 3 Nov 2006. Kezaliman yang menimpa umat Islam Palestin mengundang kepada operasi syahid Fatimah yang dilakukannya tanggal 23 Nov 2006. Ummu Muhammad melakukan operasi syahid melalui Briged As-Syahid Izzuddin Al-Qassam iaitu sayap ketenteraan HAMAS. Kini, beliau dikenang sebagai ibu dan nenek berumur 57 yang sungguh tinggi pengorbanan yang berjaya dimunculkan oleh HAMAS selepas Reem Soleh Ar-Riyashi.


Salam perjuangan buat semua mujahidah2 di luar sana.


*di edit dari hambatarbiyyah

Apr 29, 2009

UJIAN DAN IBTILA’ ADALAH SUNNATULLAH TERHADAP PARA MUKMININ





بسم الله الرحمن الرحيم

أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ

فَتَعَالَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ

وَمَن يَدْعُ مَعَ اللَّهِ إِلَهًا آخَرَ لَا بُرْهَانَ لَهُ بِهِ فَإِنَّمَا حِسَابُهُ عِندَ رَبِّهِ إِنَّهُ لَا يُفْلِحُ الْكَافِرُونَ

وَقُل رَّبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنتَ خَيْرُ الرَّاحِمِينَ

Apakah kalian menyangka bahawa Kami mencipta kalian untuk suka-

suka dan kalian tidak akan dikembalikan kepada Kami (untuk

perhitungan). Maha suci Maha tinggi Allah dari perbuatan sebegitu. Dia

Raja (Tuhan Pemilik alam ini) yang sebenarnya. Tidak ada tuhan kecuali

Dia. Dialah Tuhan ‘Arasy yang mulia. Siapa yang menyeru (menyembah)

selain Allah sebagai tuhan (yang dipersekutukan )bersamanya pada hal

ia tidak ada hujjah dan bukti (tentang itu) maka perhitungan dengan

orang tersebut akan dilakukan oleh Allah sendiri. Sebenarnya orang

yang kafir tidak akan menang. Berdoalah : Hai tuhan ampunkanlah

(dosaku) dan kasehanilah (diriku). Engkaulah tuhan yang Maha

(pengampun dan ) penyayang.”

(Surah al Mu’minun 115-118)

Allah berfirman Dalam Surah al Ankabut ayat 1-3

1. الم

2. أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ

3. وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ

Maksudnya:

Alif Lam Mim. Apakah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan sahaja (mengaku dan) berkata ; bahawa kami beriman, pada hal mereka belum diuji. Sesungguhnya orang-orang sebelum mereka telahpun diuji oleh Allah. (Memang)Allah pasti mahu mengenalpasti siapakah gerangan yang (benar-benar) jujur dan siapa pula yang berdusta ( berpura-pura Islam)


Dalam Surah Ali Imran 185-186 Allah berfirman :

1. كُلُّ نَفْسٍ ذَآئِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَما الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلاَّ مَتَاعُ الْغُرُورِ

2. لَتُبْلَوُنَّ فِي أَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُواْ الْكِتَابَ مِن قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُواْ أَذًى كَثِيرًا وَإِن تَصْبِرُواْ وَتَتَّقُواْ فَإِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الأُمُورِ

Maksudnya:

Setiap yang bernyawa pasti merasai mati. Setiap orang pasti akan diganjari pada hari kiamat. Siapa yang dihindarkan (jauh) dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga maka (bertuah) dan berjayalah dia. Hidup dan kesenangan di dunia ini sebenarnya adalah keseronokan yang amat mempesona (lagi melalaikan).

“Kalian semua pasti akan diuji ; (baik) terhadap harta (maupun) nyawa . Kalian semua pasti akan mendengar gugatan (penindasan) yang banyak ; (baik) dari kalangan ahli Kitab sebelum kamu (mahupun) dari kalangan kaum musyrikin. Tapi seandainya kalian boleh bersabar dan bertakwa maka itulah perkara yang terbaik (bagi kalian semua).


Sejak manusia lahir di dunia ini dan membuka matanya melihat alam yang terbentang luas, manusia tidak putus-putus berhadapan dengan ujian, cabaran dan cubaan . Ada kalanya cubaan itu berupa kesusahan, kemiskinan dan kemalaratan hidup yang tidak berkesudahan. Ada kalanya cubaan dan ujian itu berupa kekayaan, kejayaan dan kesenangan hidup yang boleh menimbulkan rasa bangga, bongkak dan besar diri. Kadangkala ujian dan cabaran itu berupa kesehatan, kekuatan fizikal yang hebat lagi perkasa.

Tapi ada pula cabaran yang berupa kesakitan, kelemahan kemelaratan diri dan bahkan kematian. Selain dari itu ada pula cabaran berupa kedamaian dan suasana hidup menetap yang selesa. Namun ada kalanya manusia terpaksa hidup berpindah randah bagaikan pelarian yang terpaksa berkongsi ke daerah lain kerana bencana alam atau peperangan dan sebagainya.

Demikinlah sunnatullah dalam kehidupan manusia di dunia ini. Dunia memangnya Dar al Ibtila’ bukan syurga. Manusia harus sedar dan mengerti konsep ibtila’ dalam kehidupan ini. Mereka mesti belajar dan membiasakan diri dengan hakikat ini. Manusia mesti sedar bahawa ibtila’ dan ujian ini adalah sebahagian dari hakikat hidup duniawi mereka yang sudah ditakdirkan. Manusia tidak dapat lari dari takdir ini walau bagaimana melangit pun pencapaiannya .Tanpa ujian dan dugaan hidup, manusia akan kehilangan matlamat , semangat dan erti hidup itu sendiri.

Dengan ujian dan ibtila’ Allah mahu mengajar manusia agar lebih mementingkan matlamat hidup yang sebenar dari hal harta benda dunia. Allah mahu manusia meningkatkan dirinya ke alam ruhani dan setiap individu harus lebih tinggi dari pengaruh duniawi yang fana. Manusia perlu hidup berlandaskan pegangan hidup yang benar dan mulia dan bukan hidup berpaksikan kepada kepentingan material yang sementara.

Kekayaan, kesenangan dan kemenangan memang rahmat dan nikmat tapi ia juga suatu ibtila’ dan ujian kepada manusia. Manusia perlu bersyukur kepada tuhan yang mengurniakan kekayaan dan kemenangan . akan tetapi, Manusia mesti patuh kepada garis panduan dan batasan larangan pencipta segala nikmat itu. Kekayaan dan kemenangan tidak semestinya rahmat , tapi mungkin niqmah dan pengundang malapetaka apabila tidak dilaksanakan tuntutan dan kewajipan Allah terhadap nikmat kekayaan itu. Sebaliknya kemiskinan, kesusahan dan kekalahan tidak semestinya keburukan tapi mungkin sebagai salah satu peringkat kepada pencapaian sifat tabah , redha serta tidak berputus asa, ketinggian budi dan kemuliaan peribadi. Hal mana akhirnya akan membawa kesenangan dan kebahagian di suatu hari kelak untuk diri , keluarga, masyarakat dan semua umat manusia.

Ibtila’ atau Ujian Satu Kemestian.

Berdasarkan maksud ayat diatas serta ayat ayat dan hadith berikut:

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَآ إِلَى اُمَمٍ مِن قَبْلِكَ فَاَخَذْنَاهُم بِالْبَأْسَآءِ وَالضَّرَّآءِ لَعَلَّهُمْ يَتَضَرَّعُونَ * فَلَوْلآ إِذْ جَآءَهُم بَأْسُنَا تَضَرَّعُوا وَلَكِن قَسَتْ قُلُوبُهُمْ وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيْطَانُ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ * فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ فَتَحْنَا عَلَيْهِمْ أَبْوَابَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّى إِذَا فَرِحُوا بِمَآ اُوتُوا أَخَذْنَاهُمْ بَغْتَةً فَإِذَا هُم مُبْلِسُونَ * فَقُطِعَ دَابِرُ الْقَوْمِ الَّذِينَ ظَلَمُوا وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ( (الانعام/42-45)

Setiap umat sebelum kamu telah Kami kenakan berbagai ujian kesusuhan dan kemelaratan agar mereka insaf sedar dan merendah diri berdoa (kepada Allah) .Alangkah baiknya kalau mereka sedar diri iaitu apabila berlaku ujian (ibtila’) itu mereka merendah diri dan berdoa (memohon keampunan Ku). Tapi malangnya hati mereka telah membatu, manakala syaitan pula terus menerus menipu mereka sehingga melihat kesesatan perbuatan mereka sebagai suatu kebaikan . Namun apabila mereka terus melupakan peringatan yang telah diberikan maka Kami bukakan pintu khazanah segala-galanya. Sehingga apabila mereka leka berseronok (dengan kekayaan) tiba-tiba Kami renggut nyawa mereka dan akhirnya mereka (dalam kaadaan ) tertangkap basah. Maka celakalah diri golongan yang zalim dan segala puji mutlak untuk Allah tuhan semesta alam.”

Allah berfirman lagi:

لَقَدْ خَلَقْنَا الإنْسَانَ فِي كَبَدٍ) (سورة البلد: 4).

Sesungguhnya Kami telah menjadikan manusia di (tengah ) kemelut (kehidupan)

Dalam hadith ada disebutkan bahawa : Jika Allah sayang pada sesiapa nescaya diujinya dengan bala’ (atau bencana).

Imam al Baqir diriwayatkan pernah berkata:

وقد روي عن الإمام محمد الباقر عليه السلام أنه قال: "إن الله تبارك وتعالى إذا أحبَّ عبداً غتّه بالبلاء غتاً وثجَّه بالبلاء ثجاً، فإذا دعاه، قال: لبيك عبدي، لئن عجّلت لك ما سألت إنّي على ذلك لقادر، ولكن ادّخرت لك فما ادّخرت لك خير لك". (1)

Allah S.W.T kalau menyayangi hambaNya dikenakan kepadanya bala atau musibah, di asak kepadanya bencana. Apabila ia berdoa maka Allah menyahut doanya dan (berkata) Labbaik ya ‘abdi.( Aku sahut doa mu wahai hamba Ku). Kalau Aku mahu memang Aku berkuasa dan boleh sahaja segera memperkenankan hajatmu , akan tetapi aku lebih cenderung menyimpankan untukmu kebaikan yang lain. Sebenarnya apa yang Aku simpan untuk mu itu jauh lebih baik dari apa yang engkau pinta.”

Rasulullah bersabda:

وقال النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ فيما رواه البخاري ومسلم "ما يُصيب المسلم من نَصَبٍ ولا وصبٍ ولا همٍّ ولا حزنٍ ولا أذىً ولا غمٍّ ـ حَتَّى الشوكة يُشاكها ـ إلا كفَّر الله بها من خَطاياه"

Apa jua kelelahan, kepedihan, keletihan, kesakitan, kedukaan yang menimpa diri seseorang muslim ; hinggakan duri yang dicabut (kerana mencucuk jarinya) ; semuanya itu akan menyebabkan Allah mengampunkan dosanya.”

Berdasarkan dalil-dlil di atas jelas bahawa kehidupan di dunia ini memastikan manusia menghadapi ujian dan ibtila’ dari Allah. Ini wajar sebab kehidupan sementara di dunia ini ibarat pentas ujian menuju akhirat dan ia memang tidak menjanjikan syurga. Syurga hanya dinikmati setelah manusia meninggal dunia dan melaksanakan kewajipan ajaran agama Allah.

Selain dari itu pertentangan antara iman dan kufur , muslim dan musuh-musuh yang memandang jelek terhadap agama mereka di dunia ini adalah pertentangan abadi. Pertentangan ini pasti akan membawa musibah . Ini semua adalah sunnah Allah kepada orang yang beriman. Mereka mesti sabar dan menerima hakikat fitnah dan ibtila’ yang sudah dijanjikan oleh Allah. Mereka mesti rela dengan segala qadha dan kadar Allah. Kehidupan memang banyak kerenah dan memang pun penuh dengan berbagai masalah. Manusia perlu melatih diri dengan ketabahan dan kesabaran.Allah berfirman dalam Surah al Baqarah ayat 214:

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُواْ الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَأْتِكُم مَّثَلُ الَّذِينَ خَلَوْاْ مِن قَبْلِكُم مَّسَّتْهُمُ الْبَأْسَاء وَالضَّرَّاء وَزُلْزِلُواْ حَتَّى يَقُولَ الرَّسُولُ وَالَّذِينَ آمَنُواْ مَعَهُ مَتَى نَصْرُ اللّهِ أَلا إِنَّ نَصْرَ اللّهِ قَرِيبٌ

Apakah kalian menyangka kalian akan masuk syurga pada hal kalian belum diuji (dicoba) seperti orang orang sebelum era kalian. Mereka pernah menghadapi kesusahan, kesengsaraan bahkan iman mereka pernah bergegar (dan goncang). Sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersama beliau sampai bertanya: bilakah gerangannya pertolongan Allah akan tiba. (Sebenarnya ) pertolongan Allah itu sangat hampir.”

Ibtila’ dan Kesaksian

Oleh kerana kehidupan ini adalah medan perjuangan untuk melakukan perubahan dari suasana hidup jahiliah kepada nilai hidup Islam maka sudah tentu ia menjanjikan berbagai kesukaran , ujian dan ibtila’. Manusia muslim yang aktif bergerak dalam harakah perlu meringankan beban kebendaan; justeru perjalanan yang akan dilakukan adalah jauh dan berhadapan dengan banyak rintangan. Ia perlu sederhana dalam mencari kekayaan sehingga tidak melupakan tugas asasnya untuk memperjuangkan dan menobatkan Islam di tempat yang teratas. Ia mesti meyakinkan dirinya bahawa status perjuangannya sebagai activist Islam adalah lebih mulia dan tinggi di sisi Allah dari pejuang nasionalis, sekularis dan meterialis. Ia harus insaf dan sedar bahawa kalau pun ia mengalami kesusahan dan kesukaran dalam perjuangan ini, lawannya juga menghadapi kesusahan.

(إِن يَمْسَسْكُمْ قَرْحٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْحٌ مِثْلُهُ( (آل عمران/140).

Kemenangan dan kekalahan sebagai natijah usaha akan disilihgantikan oleh Allah kepada mana-mana hambaNya yang disukaiNya.

وَتِلْكَ اْلأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللّهُ الَّذِينَ ءَامَنُوا...( (آل عمران/140).

Mereka harus menjadi syahid atau saksi kekafiran dan penentangan musuh Allah terhadap agamaNya. Mereka menjadi bukti kezaliman golongan sekularis terhadap hamba Allah yang mahu meninggikan martabat syariatNya .Mereka menyerlahkan hakikat penentangan kepada agama dari golongan nasionalis yang beriman (tapi dengan penuh kepura-puraan). Dengan demikian mereka nanti wajar diseksa oleh Allah dengan seksaan yang pedih dan tidak ada tolok bandingnya. Kesaksian seperti ini yang disebut oleh Allah dalam firmanNya

وَيَتَّخِذَ مِنْكُمْ شُهَدَآءَ( (آل عمران/140)

Kesaksian ini juga bermakna golongan yang terbukti tahan uji dan bersedia menghadapi pedih peri perjuangan akan tampil menangani kebatilan, menentang kezaliman dan menghalang kemunkaran. Mereka tampil menjadi saksi zaman yang mampan dan utuh , tegak bagaikan gunung yang tidak berganjak dan terus berpegang kepada kebenaran. Mereka memimpin umat dan bertindak mendepani zamannya untuk mengukir sejarah yang baru.

Ibtila’ Menuntut Sifat Dhara’ah

Antara hikmah disebalik bala’ serta bencana yang diturunkan oleh Allah ialah supaya manusia kembali tunduk ke hadhrat Allah, mengakui kekuasaanNya yang tidak boleh ditandingi, mematuhi arahan agama , syariat dan undang-undangNya, berdoa dan bermunajat kepadaNya. Insaf akan diri dan ketelanjuran yang telah dilakukan. Sedar bahawa ajaran nasionalisme, sekularisme dan lain-lain yang tidak pernah di bawa oleh Rasulullah sebagai ajaran yang menyimpang dan sesat, manakala ajaran Allah yang maha kuasa adalah ajaran yang benar dan wajib diikut.

Allah berfirman dalam Surah al A’raf :

وَمَآ أَرْسَلْنَا فِي قَرْيَةٍ مِنْ نَبِيٍّ إِلآَّ أَخَذْنَآ أَهْلَهَا بِالْبَأْسَآءِ وَالضَّرَّآءِ لَعَلَّهُمْ يَضَّرَّعُونَ * ثُمَّ بَدَّلْنَا مَكَانَ السَّيِّئَةِ الْحَسَنَةَ حَتَّى عَفَـوْا وَقَالُوا قَدْ مَسَّ ءَابَآءَنَا الضَّرَّآءُ وَالسَّرَّآءُ فَاَخَذْنَاهُمْ بَغْتَةً وَهُمْ لاَيَشْعُرُونَ * وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى ءَامَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَآءِ وَالاَرْضِ وَلَكِن كَذَّبُوا فَاَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ * أَفَاَمِنَ أَهْلُ الْقُرَى أَنْ يَأْتِيَهُمْ بَأْسُنَا بَيَاتاً وَهُمْ نَآئِمُونَ * أَوَأَمِنَ أَهْلُ الْقُرَى أَنْ يَأْتِيَهُمْ بَأْسُنَا ضُحًى وَهُمْ يَلْعَبُونَ * أَفَاَمِنُوا مَكْرَ اللّهِ فَلا يَأْمَنُ مَكْرَ اللّهِ إِلاَّ الْقَوْمُ الْخَاسِرُونَ( ( الاعراف/94-99 )

Setiap tempat yang kami utus Nabi (kepada tempat itu ) semuanya kami kenakan penduduknya dengan ujian kesukaran dan kesusahan .Dengan harapan mereka kembali tunduk merendah diri dan berdoa kepada Allah. Kemudian kami hilangkan kesusahan dan ratakan kesenangan sehingga mereka pulih dan hidup selesa. (Tapi mereka lupa) Mereka berkata datuk nenek kami dulu pernah mengalami kesukaran dan kesusahan hidup (namun mereka tidak insaf) Lalu kami hukum mereka (turunkan bencana) dengan mendadak ketika mereka tidak sedar. Seandainya penduduk tempat itu (masyarakat manusia) beriman dan bertaqwa nescaya Kami bukakan keberkatan dari langit dan bumi. Malangnya mereka mendustakan agama/ ayat Kami maka lalu Kami hukum mereka lantaran perbuatan mereka. Apakah penduduk sesuatu tempat (Negara) itu boleh merasa diri mereka aman dari kehadiran bencana Kami ketika mereka sedang tidur nyenyak Atau apakah mereka semua boleh merasa diri mereka aman dari kemunculan malapetaka Kami diwaktu pagi ketika mereka sedang main-main bersukaria. Apakah mereka boleh merasa diri mereka aman dari kebijaksanaan muslihat (ketentuan buruk) Allah (yang mendadak). Orang yang merasa aman dari kemungkaran yang demikian adalah golongan yang rugi (lagi merugikan)”


Ibtila’ Dan Penjernihan Jiwa

Antara hikmah disebalik ibtala’ yang diturunkan oleh Allah ialah agar manusia boleh menjernihkan kembali jiwa dan dirinya yang sudah bergelumang dengan dosa dan kelalaian. Ibtila’ boleh menghapuskan dosa dan noda yang terpalit pada diri seseorang. Ibtila’ boleh menyedarkan dirinya dari kealpaan.

Apabila manusia menilik peristiwa dengan neraca yang dianjurkan oleh Allah hatinya akan tenteram , akal warasnya kembali berfungsi dan menunjukkan arah yang betul. Perbuatan dan kelakuannya kembali pulih dan normal, jiwanya akan bersinar dengan cahaya ilahi yang dipenuhi dengan sifat pasrah dan tawakkal. Allah mahu meningkatkan martabat saudara maranya yang telah mati syahid dalam syurga yang paling tinggi. Allah mahu memberikan penghurmatan yang begitu tinggi kepada para hambaNya yang dipanggil pulang ke akhirat lebih awal . Bukankah Allah maha penyayang. Sifat ini tidak akan mensia-siakan saudara maranya yang mati syahid tersebut.

Ujian Bencana dan kesabaran

Dalam surah Ali Imran ayat 142 Allah berfirman:

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَعْلَمِ اللَّهُ الَّذِينَ جَاهَدُوا مِنْكُمْ وَيَعْلَمَ الصَّابِرِينَ( (آل عمران/142)

Apakah kalian menyangka bahawa kalian akan masuk syurga pada hal Allah belum mengenalpasti siapa yang berjihad (dijalanNya) dan siapa yang sanggup bersabar.”

FirmanNya lagi :

أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا ءَامَنَّا وَهُمْ لاَ يُفْتَنُونَ * وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ( (العنكبوت/2-3)

Apakah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan sahaja (mengaku dan) berkata ; bahawa kami beriman, pada hal mereka belum diuji. Sesungguhnya orang-orang sebelum mereka telahpun diuji oleh Allah. (Memang)Allah tentu mahu mengenalpasti siapakah gerangan yang benar (jujur) dan siapa pula yang berdusta (berpura-pura Islam).”

Ramai manusia yang tidak sabar menghadapi ujian dan ibtila’ . Mereka menyamakan ibtila’ dan gangguan dan kezaliman manusia dengan azab Allah . Oleh itu mereka memandang besar gangguan dan gugatan manusia sehingga menyebabkan mereka lari dari perjuangan Islam dan menegakkan kebenaran.


Sebaliknya mereka menurut jalan jalan kesesatan yang ditaja oleh manusia. Sebab itu bukan sedikit kita lihat orang bijak yang menjadi perkakas kepada penguasa yang zalim dan ajaran yang sesat. Kerana mereka tidak sabar menghadapi dugaan dan gugatan manusia. Bahkan mereka tidak sabar melihat kilauan wang ringgit yang dijanjikan oleh musuh-musuh Allah dan Islam kepada mereka..


Akhirnya mereka menjual diri dan menjadi “zhahiran Lil mujrimin” iaitu alat kepada golongan musuh dan petualang.

Ibtila’ Mendedahkan Munafiqin

Watak dan sikap manusia yang sebenar akan terserlah dalam ujian yang dilaluinya. Dalam kaadaan biasa watak tersebut mungkin boleh disepuh dihias hiasi namun apabila berdepan dengan keperitan dan kesengsaraan kerana perjuangan barulah ketara sifat dan pembawaan diri yang sebenar. Golongan yang beriman pasrah dan redha dengan takdir Allah manakala golongan munafiq mempertikaikan af’al dan takdir Allah.Bahkan mereka tidak yakin dengan janji Allah . Mereka meragui janji-janji Allah tersebut: (al Ahzab)

وَإذْ يَقُولُ الْمُنَافِقُونَ وَالَّذِينَ فِي قُلُوبِهِم مَّرَضٌ مَّا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ إِلاَّ غُرُوراً

Dengan adanya ibtila’ Allah ini akan berrguguranlah golongan yang berpenyakit dari saf perjuangan. Kehadiran mereka adalah kehadiran “Irjaf” serba melemah dan melesukan perjuangan. Sebab itu tanggapan mereka terhadap peristiwa serba hitam, serba memutus asakan. Tanggapan mereka terhadap orang mukmin serba ragu syak wasangka dan tidak pernah optimis. Mereka menjadi beban yang menyusahkan gerakan walhal sepatutnya mereka menjadi asset yang menguntungkan gerakan Islam. Perhatikan maksud Surah al Ahzab ayat 7-13

وَإِذْ أَخَذْنَا مِنَ النَّبِيِّينَ مِيثَاقَهُمْ وَمِنكَ وَمِن نُّوحٍ وَإِبْرَاهِيمَ وَمُوسَى وَعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ وَأَخَذْنَا مِنْهُم مِّيثَاقًا غَلِيظًا

لِيَسْأَلَ الصَّادِقِينَ عَن صِدْقِهِمْ وَأَعَدَّ لِلْكَافِرِينَ عَذَابًا أَلِيمًا

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ جَاءتْكُمْ جُنُودٌ فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ رِيحًا وَجُنُودًا لَّمْ تَرَوْهَا وَكَانَ اللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرًا

إِذْ جَاؤُوكُم مِّن فَوْقِكُمْ وَمِنْ أَسْفَلَ مِنكُمْ وَإِذْ زَاغَتْ الْأَبْصَارُ وَبَلَغَتِ الْقُلُوبُ الْحَنَاجِرَ وَتَظُنُّونَ بِاللَّهِ الظُّنُونَا

هُنَالِكَ ابْتُلِيَ الْمُؤْمِنُونَ وَزُلْزِلُوا زِلْزَالًا شَدِيدًا

وَإِذْ يَقُولُ الْمُنَافِقُونَ وَالَّذِينَ فِي قُلُوبِهِم مَّرَضٌ مَّا وَعَدَنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ إِلَّا غُرُورًا

وَإِذْ قَالَت طَّائِفَةٌ مِّنْهُمْ يَا أَهْلَ يَثْرِبَ لَا مُقَامَ لَكُمْ فَارْجِعُوا وَيَسْتَأْذِنُ فَرِيقٌ مِّنْهُمُ النَّبِيَّ يَقُولُونَ إِنَّ بُيُوتَنَا عَوْرَةٌ وَمَا هِيَ بِعَوْرَةٍ إِن يُرِيدُونَ إِلَّا فِرَارًا


Ujian Menuntut Pendirian Yang Kukuh

Apabila manusia mukmin menghadapi berbagai ujian yang silih berganti dia akan lebih tabah dan mantap merealisasi matlamat perjuangan. Dia sudah biasa dengan asam garam perjuangan. Dia tidak mengenal jemu dan undur. Azam dan tekadnya semakin kental dan yakin bahawa janji Allah adalah benar. Buih kesesatan, puaka kegelapan dan gerombolan penentang agama Allah ini akhirnya akan kecundang dan dikalahkan oleh Allah; cepat atau lambat. Sebab itu pejuang Islam akan meneruskan perjuangan dengan yakin diri dan dengan sifat tawakkal dan tekad yang terus membara. Ia yakin benar dengan sunnah Allah dan konsep ibtila’ dalam hidup. Ia berjuang atas landasan keilmuan, keimanan dan kebenaran. Sesuai dengan firman Allah:

(لِيَهْلِكَ مَنْ هَلَكَ عَن بَيِّنَةٍ وَيَحْيَى مَنْ حَيَّ عَنْ بَيِّنَةٍ وإِنَّ اللّهَ لَسَمِيعٌ عَلِيمٌ( (الانفال/42)

Dia juga yakin bahawa Allah akan turut melakarkan kemenangan perjuangan agamaNya pada suatu masa kelak. Perancangan Allah jauh lebih rapi dari perancangan musuh-musuhNya. Dalam Surah al-Anfal ayat 42-44 mengenai perang Badar Allah berfirman:

إِذْ أَنتُم بِالْعُدْوَةِ الدُّنْيَا وَهُم بِالْعُدْوَةِ الْقُصْوَى وَالرَّكْبُ أَسْفَلَ مِنكُمْ وَلَوْ تَوَاعَدتَّمْ لاَخْتَلَفْتُمْ فِي الْمِيعَادِ وَلَـكِن لِّيَقْضِيَ اللّهُ أَمْراً كَانَ مَفْعُولاً لِّيَهْلِكَ مَنْ هَلَكَ عَن بَيِّنَةٍ وَيَحْيَى مَنْ حَيَّ عَن بَيِّنَةٍ وَإِنَّ اللّهَ لَسَمِيعٌ عَلِيمٌ

إِذْ يُرِيكَهُمُ اللّهُ فِي مَنَامِكَ قَلِيلاً وَلَوْ أَرَاكَهُمْ كَثِيرًا لَّفَشِلْتُمْ وَلَتَنَازَعْتُمْ فِي الأَمْرِ وَلَـكِنَّ اللّهَ سَلَّمَ إِنَّهُ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

وَإِذْ يُرِيكُمُوهُمْ إِذِ الْتَقَيْتُمْ فِي أَعْيُنِكُمْ قَلِيلاً وَيُقَلِّلُكُمْ فِي أَعْيُنِهِمْ لِيَقْضِيَ اللّهُ أَمْرًا كَانَ مَفْعُولاً وَإِلَى اللّهِ تُرْجَعُ الأمُورُ

Ketika kamu berada di tepi lembah yang dekat (ke arah Madinah) dan mereka (pihak musuh) berada di tepi lembah yang jauh (dari Madinah), sedang Kafilah (pembawa dagangan musuh) berada di tempat yang rendah dari tempat kamu (di tepi laut) dan kalaulah kamu berjanji (dengan mereka mengenai peperangan itu) nescaya kamu akan berselisih dalam menentukan harinya. Akan tetapi (pertemuan angkatan kamu dengan angkatan mereka yang tidak disangka-sangka itu) ialah supaya Allah melakukan suatu perkara (kemenangan Islam) yang telah ditetapkan berlakunya, iaitu supaya orang (kafir musyrik) yang binasa itu, binasa dengan keterangan (yang membuktikan kesalahannya) dan supaya orang (Islam) yang hidup itu, hidup dengan keterangan (yang membuktikan kebenarannya); kerana sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.(43)

(Ingatlah wahai Muhammad) ketika Allah memperlihatkan mereka kepadamu dalam mimpimu sedikit bilangannya dan kalaulah Dia perlihatkan mereka kepadamu ramai bilangannya, tentulah kamu akan merasa gerun dan tentulah kamu akan berbantah-bantahan dalam urusan (perang) itu. Akan tetapi Allah telah menyelamatkan kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.

(44)Dan (ingatlah) ketika Kami memperlihatkan mereka kepada kamu (wahai umat Islam) semasa kamu bertemu dengan mereka: Sedikit bilangannya pada pandangan mata kamu, dan kamu pula diperlihatkanNya: Sedikit bilangannya pada pandangan mata mereka; kerana Allah hendak melakukan sesuatu perkara (kemenangan Islam) yang telah ditetapkan berlakunya dan (ingatlah) kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan.

Penutup

Hidup adalah perjuangan. Perjuangan memang penuh ranjau ibtila’ sebab itu mukmin haraki perlu memantapkan pegangannya terhadap Islam, meningkatkan kualiti diri dengan ilmu dan akhlak yang luhur serta mulia. Mereka mesti konsisten dan istiqamah. Allah berfirman dalam Surah al Anfal ayat 45:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُواْ وَاذْكُرُواْ اللّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلَحُونَ

Hai orang orang yang beriman jika kalian berhadapan dengan golongan lawan atau musuh maka hendaklah kalian konsisten ; teguh pendirian dan ingatlah Allah banyak-banyak, mudah-mudahan kalian berjaya (menang).

Kalau umat Islam enggan berjuang mempertahankan agama Allah dan menobatkan tuntutanNya mereka pasti menempuh kecelakaan bukan sahaja di dunia tetapi malah di akhirat. Suatu akibat yang jauh lebih besar dari ujian dan ibtila’ yang mereka hadapi di dunia ini. Inilah janji Allah. Allah berfirman dalam Surah al-Taubah ayat :39

إِلاَّ تَنفِرُواْ يُعَذِّبْكُمْ عَذَابًا أَلِيمًا وَيَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ وَلاَ تَضُرُّوهُ شَيْئًا وَاللّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Jika kalian enggan berjuang nescaya Allah seksa kalian dengan azab yang pedih dan Allah gantikan kalian dengan kaum yang lain dan kamu pula tidak dapat menyakiti Allah sedikitpun. Memang Allah Maha berkuasa mengatasi segala sesuatu.”

Dalam Surah Muhammad ayat :31 Allah berfirman:

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ حَتَّى نَعْلَمَ الْمُجَاهِدِينَ مِنكُمْ وَالصَّابِرِينَ وَنَبْلُوَ أَخْبَارَكُمْ

Kami pasti akan menguji kalian untuk Kami mengenalpasti siapa pejuang , siapa (pula) yang sabar. Kami pasti meneliti (menelusuri) sejarah, (pencapaian ) kalian.”

Sahabat2 semua,

Mari kita berkerja dalam satu pasukan yang padu, mantapkan diri kita dengan tarbiyyah yang menyeluruh, mari kita menghadapi segala kesukaran dan pedih peri perjuangan dengan jiwa besar , iman yang kental dan tawakkal yang jitu kepada Allah. Hanya dengan sifat-sifat mulia seperti yang dianjurkan oleh Allah dan di amalkan oleh Rasulullah itu kita akan berjaya.

Allah Akbar!!!

Allah Akbar!!!

Allah Akbar!!!

Wa Lillah al- Hamd.


*dipetik dari usrah...


Iqra'...bacalah...

Alhamdulillah, saya sempat meminjam beberapa buah buku dari perpustakaan Tun Sri Lanang, UKM untuk dibaca...buku yang agak menarik..mungkin ada di antara sahabat2 sudah pun membaca buku2 ini. jika berkesempatan dan mood tgh rajin, InsyaAllah saya akan menulis intipati hasil pembacaan saya untuk dikongsikan dengan sahabat2 semua...doa2kan la saya jadi budak yg rajin ya..(^,^)v

1) Perang Salib, dari sisi pandang Islam.
penulis: Carole Hillenbeand


























2) The sword of Allah, Khalid Ibn Al-Waleed.
penulis: Lt. General A. I. Akram.





















3) Mineral Processing and Extractive Metallurgy.

Apr 28, 2009

Khalid Al-Walid dan Salahuddin Al-Ayyubi..2 Panglima Islam yang Agung


Firman Allah dalam ayat 261 surah Al-Baqarah, maksudnya :

‘Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya’.

Peristiwa Peperangan Al-Mazar telah berlaku pada bulan Safar tahun 12 Hijrah. Ia meletus akibat daripada peperangan Zat As-Salasil yang berlaku sebelum itu yang menyebabkan terbunuhnya panglima perang Parsi dianggap tidak memadai untuk mengecewakan maharaja Parsi, lalu peperangan Al-Mazar dicetuskan sebagai peperangan tambahan dalam melemahkan lagi kekuatan tentera Parsi.

Sayyidina Khalid bin Al-Walid r.a telah telah diberi tanggungjawab yang besar iaitu memikul amanah sebagai panglima tentera Islam di mana tentera Islam di bawah pimpinannya ini telah bertempur dengan tentera Parsi yang mempunyai bilangan yang ramai dan dipimpin oleh seorang panglima yang bergelar Qorin.

Di dalam peperangan Al-Mazar ini tentera Parsi berjaya dikalahkan oleh tentera Islam, malah Parsi terpaksa mengorbankan seramai 30,000 tentera. Belum lagi keletihan yang di alami oleh tentera Islam yang dipimpin oleh Khalid bin Al-Walid hilang di dalam peperangan Al-Mazar itu, mereka telah memasuki satu peperangan lain melawan tentera Parsi yang besar di akhir bulan Safar yang dikenali sebagai peperangan Alis.

Di dalam peperangan Alis ini sekali lagi tentera Parsi terpaksa mengalami kerugian yang besar walaupun mereka membekalkan dengan kekuatan ketenteraan yang begitu ramai, di mana Parsi terpaksa mengorbankan sejumlah 70,000 tenteranya. Boleh dikatakan kesemua peperangan yang dilancarkan oleh tentera Islam bagi menghadapi kekuatan tentera Parsi adalah di dahului dengan perancangan yang halus, iaitu selama mana musuh menggunakan kekuatan tentera yang cukup besar, maka peperangan secara bertalu-talu digunakan dalam tempoh waktu yang lama. Tentera Islam menunggu sehingga pihak musuh menjadi lemah akibat kerosakan dan penderitaan semasa perang barulah serangan secara menyeluruh dapat dilakukan di mana akhirnya tentera Islam berjaya mencapai kemenangan

Kemenangan yang besar ini telah membolehkan tentera Islam melemahkan kekuatan Empayar Parsi yang merupakan antara kuasa besar dunia pada masa itu. Kekuatan aqidah dan ikatan kukuh kepada Allah serta bersatunya umat Islam di bawah panji kalimah suci,

لاإِلهَ إِلا اللهُ مُحَمًَّد َرَسُوْلُ اللهُ

telah mendatangkan pertolongan daripada Allah dan kemenangan yang dijanjikan. Walau pun Rasulullah s.a.w telah pun wafat namun usaha di dalam menyebarkan dakwah Islam terus dijalankan malah janji kemenangan daripada Allah dan rasulNya bahawa kuasa Rom dan Parsi akan jatuh telah menyemarakkan lagi semangat jihad umat Islam untuk melihat Islam merajai dan memimpin dunia.

Jumlah yang kecil bukan bererti lemah tetapi apa yang penting ialah keimanan kepada Allah serta keikhlasan diri dalam memperjuangkan agama Islam yang suci.


Apabila kita melihat kepada catatan sejarah Islam maka kita dapati bagaimana kehebatan Sayyidina Khalid ibnu Walid dalam mengetuai peperangan samada ketika belum Islam atau selepas keislamannya. Peperangan Uhud telah menukilkan bagaimana Khalid bin Walid yang belum lagi memeluk Islam pada masa itu telah diberi tanggungjawab dalam mengetuai angkatan berkuda kuffar Quraisy sehingga dengan perancangannya yang rapi telah menyebabkan tentera Islam tewas. Setelah beliau memeluk Islam maka seluruh kebijaksanaannya terutama dalam peperangan telah dicurahkan untuk perjuangan Islam.

Sebelum kewafatan Rasulullah s.a.w, Sayyidina Khalid Ibnu Walid mula menjadi panglima perang Islam dalam peperangan Mu’tah melawan tentera Rom setelah ketiga-tiga panglima yang dilantik oleh Rasulullah s.a.w telah gugur syahid dalam peperangan ini. Kehebatan dan ketangkasan Khalid Ibnu Walid begitu terserlah apabila kebanyakan peperangan melawan Rom dan Parsi yang diketuainya telah berjaya sehingga ketaatan dan keikhlasannya pernah diuji oleh Khalifah Uthman bin Affan di mana beliau telah membuat tindakan mengejut dengan melucutkan jawatan Khalid Ibnu Walid sebagai panglima perang dalam peperangan Yarmouk. Sayyidina Uthman yang baru dilantik menjadi khalifah setelah kewafatan Sayyidina Umar al-Khottab telah membuat keputusan yang membahayakan ini ketika pertempuran sengit sedang berlangsung.

Namun begitu Khalid Ibnu Walid menerima arahan itu dengan tenang malah memberi kerjasama yang sebaiknya kepada panglima Islam yang baru dilantik sehingga kerjasama mereka telah berjaya menyembunyikan pemecatan itu daripada pengetahuan tentera Islam sehingga berjaya mencapai kemenangan gemilang. Ketika ditanya mengenai pemecatan ini lalu Sayyidina Uthman menjawab bahawa beliau begitu bimbang jika tentera Islam hanya bersemangat untuk berperang kerana dipimpin oleh Khalid Ibnu Walid dan juga risau jika Khalid Ibnu Walid semakin lupa kepada pertolongan Allah yang lebih utama berbanding kehebatan dirinya yang sentiasa diberikan kemenangan.

Sikap taat kepada Allah dan patuh kepada pemimpin telah menjadikan Khalid Ibnu Walid seorang yang disanjung. Malah Khalid Ibnu Walid pernah menempelak golongan yang takut pergi berjihad di medan perang kerana takut mati dengan katanya :

“ Sungguh hina mereka takut berperang kerana takut mati sedangkan aku pernah menyertai ratusan peperangan dengan harapan aku mati syahid tetapi akhirnya aku hanya mati di atas katil sahaja”.

Mari kita mengimbas kembali peristiwa tentang kematian panglima Islam Salahuddin al-Ayyubi yang terkenal dengan jasanya yang begitu besar dalam membebaskan masjid al-Aqsa, Baitul Maqdis daripada cengkaman Empayar Rom. Keimanan yang tinggi kepada Allah dan rasulNya serta keyakinan dengan janji Allah bahawa Masjid al-Aqsa bakal dibebaskan daripada cengkaman kesesatan dan kezaliman telah menyemarakkan lagi semangat Salahuddin al-Ayyubi bersama tentera Islam untuk terus berjuang dalam membebaskan Baitul Maqdis. Salahuddin al-Ayyubi yang berbangsa Kurdi dan anak kelahiran Tikrik, Iraq yang juga tempat lahir Saddam Husein telah melakukan pelbagai perancangan dalam menawan semula Baitul Maqdis milik umat Islam.

Kekalahan pemimpin dan tentera Islam sebelum ini tidak pernah melunturkan semangat jihad beliau dalam memperjuangkan Islam dan membebaskan Baitul Maqdis. Selain membina kubu hampir di kesemua negara keliling Baitul Maqdis, beliau turut menggulingkan raja-raja yang lebih mementingkan kepentingan diri daripada memperjuangkan Islam. Ketika hampir berjaya menawan Baitul Maqdis setelah banyak kali dipatahkan oleh tentera Rom maka Salahuddin al-Ayyubi telah memeriksa setiap khemah tenteranya dan didapati ramai dikalangan tenteranya sedang solat tahajjud dan membaca al-Quran serta sedikit daripada mereka yang tidur.

Lalu keesokan harinya beliau telah mengarahkan agar tenteranya yang tidur supaya tidak turut serta dalam serangan kerana hanya tentera yang sentiasa dekat dengan Allah sahaja yang diperlukan dalam mengalahkan musuh. Akhirnya Allah mendatangkan kemenangan yang gemilang yang terus dikenang sehingga hari ini setelah segala syarat kemenangan telah dipenuhi dengan penuh keikhlasan kepada Allah.

Sahabat2 yang dikasihi Allah sekalian,

Apabila kita melihat kepada contoh yang ditunjukkan oleh 2 panglima Islam yang agung itu maka seluruh umat Islam wajib mengikuti cara mereka antaranya kembali bersatu di bawah panji Islam, yakin terhadap janji kemenangan daripada Allah serta berusaha bersungguh-sungguh untuk mencapainya dengan penuh keikhlasan kepada Allah.

Penderitaan umat Islam serta penjajahan baru terhadap negara umat Islam pada hari ini tidak mampu dihentikan oleh umat Islam yang berpecah dan jauh daripada ajaran Islam yang sebenar. Malah Rasulullah s.a.w dan para sahabat serta pejuang Islam silam bukan memperolehi kemenangan dengan mudah sebaliknya terpaksa berkorban jiwa raga barulah kemenangan diraih. Kemenangan Islam bukan mudah diperolehi semata-mata bilangan yang ramai dan kuat pada kelengkapan senjata semata-mata sedangkan aqidah umat Islam begitu lemah yang menyebabkan ramai di kalangan umat Islam lebih suka tunduk kepada kuffar daripada berjuang untuk Islam.

Umat Islam mesti berhenti daripada berpecah agar musuh tidak terus memerintah dan meratah kita. Umat Islam mesti kembali bersatu agar usaha jahat musuh menjadi buntu. Kembalilah kita kepada Islam agar kita terus dimuliakan oleh Allah di dunia dan akhirat.

Ingatlah firman Allah ayat 74 surah al-Nisa’ :

Maksudnya :

'Oleh itu, orang-orang (yang beriman) yang mengutamakan kebahagiaan akhirat daripada (kesenangan) kehidupan dunia, hendaklah mereka berperang pada jalan Allah (untuk membela Islam) dan sesiapa yang berperang pada jalan Allah lalu dia mati (gugur Syahid) atau beroleh kemenangan, maka Kami akan memberi kepadanya pahala yang besar'.

Apr 27, 2009

Benarkah Kita Berjuang ... ?


Oleh: Ustaz Nasrudin Tantawi (18.04.09)

Wahai orang yang beriman ! Apa yang telah berlaku kepada kamu ?Apabila kamu diseru , agar turun ke medan untuk memperjuangkan agama Allah swt. tiba - tiba kamu memberatkan papan punggung kamu ke permukaan bumi [ malas ] Kenapa jadi begitu ? adakah kerana kamu lebih sayang kepada kehidupan dunia berbanding kehidupan akhirat ?Ketahuilah ! sesungguhnya kehidupan dunia yang kamu dambakan itu , berbanding akhirat yang telah dijanjikan oleh Allah swt. adalah sangat kecil nilainya disisi Allah swt .Jika sekiranya kamu lengah untuk menunaikan amanah perjuangan , nescaya kamu akan diazab oleh Allah swt dengan azab yang sangat pedih .

Maksud Firman Allah swt dari surah at Taubah . Ayat : 38 – 39

Seseketika dalam mengharungi perjuangan ini , alangkah kita duduk sejenak untuk menganalisa atau bermuhasabah diri . Memandang jauh ke dalam jiwa dengan menyelaminya secara jujur dan telus terhadap diri sendiri . Lalu kita ajukan pada diri satu soalan , benarkah kita berjuang ?


Berjuang yang dimaksudkan di sini ialah bekerja gigih dengan segala upaya dan daya malah mengambil segala ruang dan peluang untuk menjulang kalimah Allah swt sehingga ia mengatasi ideologi ciptaan manusia , meskipun terpaksa berhadapan dengan tribulasi dan implikasi yang mengancam kepentingan diri .


Atas alasan dan tujuan tersebut , kita menyertai jamaah Islam ini bagi memastikan aspirasi perjuangan suci itu dapat kita laksanakan secara lebih berkesan . Persoalannya , benarkah kita berjuang ?


Benarkah kita berjuang ? , kalau hanya mengisi borang dan mendaftar diri sebagai anggota jamaah Islam tetapi gagal untuk komited [ iltizam ] dengan segala aktiviti amal jamaei yang dianjurkan oleh jamaah . Kita hanya mampu mentarbiyah tetapi tidak boleh ditarbiyah. Mampu mengarah tetapi tidak boleh diarah . Mampu menegur tetapi tidak boleh ditegur.


Benarkah kita berjuang ? , dengan hanya semata - mata kerap menghadhiri ceramah - ceramah umum tetapi liat untuk hadir dan menekuni program - program khusus seperti usrah, liqa fikri, tamrin , mukhayyam dan pelbagai aktiviti spiritual seperti qiamulail, al mathurat dan zikrullah . Program ceramah dilihat lebih penting sebab kita dapat publisiti sedang usrah ni hanya dihadhiri oleh 10 orang , tidak glamour langsung !


Benarkah kita berjuang ? , apabila kita selalu sahaja gagal melaksanakan amanah dan tanggungjawab yang telah digalaskan ke atas pundak kita sebagai pimpinan jamaah walau dimana peringkat posisi kepimpinan kita . Mesyuarat sering tidak hadir dan kalau pun hadir hanya dengan kepala kosong . Lebih malang , ada mesyuarat dalam mesyuarat dan ada mesyuarat selepas mesyuarat .


Benarkah kita berjuang ? , sedang banyak masa kita habiskan untuk bersahaja dan mengelamun dalam mengimpi kemenangan . Hanya pandai mengomel dan mengkritik kesalahan anggota jamaah yang lain tetapi kita sendiri hanya mampu berdiri di tepian gelanggang . Kerja kita tidak beres tetapi nak ambil kerja orang lain . Kalut tidak bertempat .


Benarkah kita berjuang ? , seringkali kita mengabaikan hak ukhuwwah atau persaudaraan Islam sesama anggota . Cepat berburuk sangka malah sedikit berbeza pendapat kita terus menyerang pemikiran dan peribadinya seolah - seolah ia adalah musuh tradisi perjuangan kita . Kita rasa hanya kita sahaja yang hebat , berilmu dan berpengalaman . Pintar berhujjah dan berdebat . Kita pandang sahabat pun hanya dengan sebelah mata , penuh rasa benci . Senyum dan bersalam hanya untuk bermuka - muka .


Benarkah kita berjuang ? , suka sangat kita dedahkan rahsia jamaah . Setiap bilah dan patah perkataan yang dibincang dalam mesyuarat kita tulis dalam blog atau web site . Kita jadikan ia bahan sensasi untuk melariskan web site kita jua dengan harapan orang kata kita berani menegakkan kebenaran dan berani melampirkan fakta . Hanya kita yang mahu mempertahankan Islam dan jamaahnya sedang orang lain adalah pengkhianat yang perlu ditumpaskan .


Benarkah kita berjuang ? , kerana wawasan dan sesuatu gagasan pemikiran itu dilahirkan oleh pemimpin atau anggota jamaah yang kita tidak suka , maka kita tolak mentah - mentah . Lebih malang kita kasar dalam menolak dan kita lancang dalam berbicara . Langsung kita tidak hiraukan adab ikhtilaf sebaliknya apa yang kita inginkan ialah bagaimana kita nak menang dan pandangan kita yang diterima pakai .


Benarkah kita berjuang ? , kita sanggup mencantas sahabat seperjuangan dengan cara yang tidak bermoral agar dia jatuh dan kita yang naik jadi pemimpin . Kita melobi habis kawasan dan negeri bagi memastikan kita atau calun pemimpin yang kita suka mencapai kemenangan . Soal mampu atau tidak , soleh atau tidak bukan lagi menjadi ukuran . Ukuran tepat ialah dia mesti dari team kita .


Benarkah kita berjuang ? , wala' atau taat setia kita telah berbelah bahagi , bukan lagi kepada pimpinan jamaah tetapi di sana ada individu berpengaruh dan ia berada di luar jamaah yang sangat kita kagum karektornya . Sedang pimpinan kita sendiri dilihat kolot dan tidak hebat . Kita tidak berdiri teguh di belakang pimpinan kita sebaliknya kita teguh berdiri dan menyokong pemimpin dari luar jamaah kita sendiri .


Benarkah kita berjuang ? , hubungan kita hanya terhad kepada golongan dan team kita . Dakwah kita tidak melebar kepada semua golongan termasuklah non muslim . Kita hanya hebat dalam gelanggang kita sendiri . Kita orang PAS ceramah pasal PAS dalam markas PAS kepada orang PAS , habis tu bila Islam ni nak lePAS ?


Benarkah kita berjuang ? , peribadi kita tidak melambangkan inspirasi perjuangan . Kita malu sipu nak jelaskan dasar perjuangan kerana keterlaluan mahu menjaga hati . Suara Islam mahu diliberalkan atas alasan orang belum memahami Islam . Penampilan diri juga dinuetralkan agar tidak dianggap fundamental .


Benarkah kita berjuang ? , kita banyak ketawa dan hidup dalam kemewahan . Kita tidak mampu menyelami kesusahan dan kepayahan yang dihadapi oleh para murabitun jamaah yang ikhlas berjuang , jauh sekali untuk rakyat yang terhimpit . Gaya hidup hampir menyerupai musuh malah meluka perasaan anggota jamaah sendiri .


Benarkah kita berjuang ? , ibadah kita kurang . Hubungan kita dengan Allah swt jauh . Gagal solat berjamaah dan membaca al quran pada kekerapan yang lebih berbanding orang awam . Kehalusan budi dan ketulusan hati tidak kita dimiliki . Ucapan kita menampakkan kesombongan dan tindakan kita tidak berhemah . Suka pandang rendah pada orang lain jauh sekali mahu menghormati mereka .


Benarkah kita berjuang ? , kadang - kadang kita pun keliru mengenai konsep kepimpinan jamaah kita sendiri . Kita sebut kepimpinan ulama' tetapi kita tidak beradab dengan ulama' . maki hamun ulama' dan menista mereka menjadi kalimah yang meniti di bibir kita tanpa rasa bersalah apalagi berdosa .


Benarkah kita berjuang ? , kerana kita pun tidak jelas matlamat dan hala tuju perjuangan . jamaah kita ni gerakan Islam ke ? atau parti politik semata ? Slogan perjuangan pun gagal kita hayati . Matlamat kita , dustur kita , landasan kita , ikutan kita , cita - cita kita tidak mendarah daging dalam diri kita . malang , sering kita ni cakap lain tetapi tindakan kita lain pula .


Benarkah kita berjuang ? , banyak sungguh dosa kita . Makin berjuang makin tambah dosa . Dosa mengumpat , dosa mengutuk , dosa salah sangka , dosa mencantas , dosa memfitnah , dosa menipu , dosa tidak taat kepada pimpinan , dosa tidak tunai amanah perjuangan , dosa dedah rahsia jamaah , dosa khianat kepada sahabat seperjuangan , dosa hipokrit , dosa melukakan hati anggota jamaah , dosa dedahkan aib pimpinan dan anggota jamaah , dosa mata , dosa tangan , dosa kaki , dosa telinga , dosa mulut , dosa hati , dosa otak , dosa .... , dosa .... , dosa .....dan dosa .....


Ya Allah ! benarkah kita ni berjuang ? atau kita selama ini hanya bermain dan menambah beban dosa dalam perjuangan buat diri kita sendiri .


hayya bina nu'min saah ! ayuh kita kita bersimpuh seketika untuk kita merenung [ introspection ] jauh ke dalam jiwa kita . Terlebih dulu kita buangkan segala alasan membela diri , sikap menyalahkan orang lain dan rasa diri dipihak benar . Sebaliknya cari alasan untuk menyalahkan diri agar kita insaf , jangan bela diri supaya dirasa diri kita juga perlu dihukum dan kumpulkan rasa bersalah itu atas diri kita sendiri agar kita tidak angkuh untuk mengakui kesilapan sendiri .

Sahabat ku semua , marilah kita bermuhasabah agar kita dekat dengan Allah swt dan kita segera diberikan nusrahNya . Insyaallah , muhasabah ini akan memulihkan hubungan kita yang retak , perjuangan kita yang tergugat , dan kedudukan kita yang kian jauh dari Allah swt .


Masih banyak item untuk dipersoalkan pada diri kita dengan mulakan pertanyaan benarkah kita berjuang ? semoga kita diredhai oleh Allah swt .


Selamat berjuang sahabat ku !